Penghargaan AJI Jakarta: Media Berperan Dorong Akhiri Sistem Perbudakan Modern PRT

Jakarta – Media massa berperan penting untuk meningkatkan kesadaran masyarakat tentang pentingnya perlindungan pekerja rumah tangga (PRT) dan penghapusan pekerja rumah tangga anak. Deputy Director International Labour Organisation (ILO) Jakarta Office, Michiko Miyamoto, mengatakan media diharapkan bisa menjadi representasi suara PRT agar pemerintah bisa berkomitmen menetapkan hak-hak dan prinsip-prinsip dasar kerja layak bagi PRT yang mengacu padaKonvensi ILO 189 tentang Kerja Layak bagi Pekerja Rumah Tangga.

“Pekerja rumah tangga minim kebijakan. Mereka diremehkan dan banyak pekerja rumah tangga mengalami pelanggaran serius atas hak-haknya, termasuk mengalami perbudakan, “ kata Michiko Miyamoto saat memberikan sambutan dalam acara Penghargaan Liputan Media Terbaik bertema “Kerja Layak bagi Pekerja Rumah Tangga (PRT) dan Penghapusan Pekerja Rumah Tangga Anak” di Hotel Sofyan Betawi, Jakarta, Rabu 23 November 2016.

Data ILO menungkapkan terdapat sekitar 21 juta orang, termasuk anak-anak, di seluruh dunia terperangkap dalam perbudakan. Ada banyak karakteristik seseorang berada pada situasi perbudakan, yakni dipaksa bekerja, di bawah ancaman, mental dan fisik; dimiliki dan dikontrol oleh majikan, biasanya melalui kekerasan mental dan fisik atau ancaman kekerasan; merendahkan martabat, diperlakukan sebagai komoditas atau dibeli atau dijual laiknya’barang’; dan secara fisik terkurung dan terhambat kemerdekaannya untuk bergerak.

AJI Jakarta dan ILO menyelenggarakan Penghargaan Liputan Media Terbaik bertema “Kerja Layak bagi Pekerja Rumah Tangga (PRT) dan Penghapusan Pekerja Rumah Tangga Anak” sebagai upaya untuk mendorong jurnalis dan media memberikan kesempatan bicara kepada mereka yang tidak bersuara. Pekerja rumah tangga yang mayoritas perempuan, dari keluarga miskin, dan berpendidikan rendah selama bertahun-tahun rentan mengalami kekerasan dan diskriminasi di dalam rumah tempat mereka bekerja yang sulit dipantau oleh pihak luar.

Jumlah mereka tidak sedikit. Analisis data Survei Angkatan Kerja Nasional (Sakernas) dan Survei Sosial Ekonomi Nasional (Susenas) tahun 2012 yang dilakukan oleh ILO Jakarta menunjukkan sekitar 2,6 juta orang yang bekerja sebagai pekerja rumah tangga di Indonesia. Data ini juga menunjukkan sekitar 110 ribu anak berusia 15-17 tahun bekerja sebagai PRT. Mereka dibutuhkan, tapi minim perlindungan.

Melalui kerjasama dengan AJI, menurut Michiko Miyamoto, gaung penyebaran hak kerja layak PRT bisa memperoleh reportase lebih mendalam. Sebab, selama ini berita-berita terkait dengan PRT didominasi kasus-kasus kekerasan terhadap pekerja rumah tangga. Padahal, lebih dari yang kasuistik, yang perlu didorong adalah komitmen pemerintah melindungi PRT dengan meratifikasi Konvensi ILO 189.

Dalam proses penghargaan  ini, panitia menerima 82 karya jurnalistik di seluruh Indonesia. Karya yang diterima panitia diterbitkan pada kurun 1 Juni 2015 sampai 30 September 2016. Setelah melalui proses seleksi dipilih 41 karya, lalu dipilih lagi 13 karya nominasi dan kemudian diputuskan 6 karya terbaik. Karya yang masuk ke panitia dinilai dari sisi kedalaman pesan, presentasi atau struktur dan bahasa, dan pemenuhan kode etik jurnalistik. Sementara khusus kategori foto dinilai dari momentum pengambilan, komposisi dan teknik atau tingkat kesulitan pengambilan.

Endy Bayuni, anggota juri Penghargaan Liputan Media tentang Pekerja Rumah Tangga, mengatakan pekerja rumah tangga (PRT) merupakan kelompok masyarakat yang nasibnya terlupakan atau malah terabaikan walaupun mereka berada di tengah masyarakat perkotaan. Menurut dia, sudah saatnya media mengangkat cerita mereka dengan mengungkapkan bukan saja penderitaan yang mereka alami, tapi juga sikap masyarakat Indonesia umumnya, termasuk para wakil rakyat, yang masa bodoh.

Lebih penting lagi, menurut Endy, untuk disampaikan adalah cerita tentang sepak terjang PRT memperbaiki nasibnya sendiri dengan membentuk asosiasi dan melengkapi diri dengan keterampilan dan pengetahuan, yang sedikit banyak memberikan harapan masa depan yang lebih baik. “Patut diakui perjuangan PRT masih panjang, namun media yang peduli harus ikut membantu usaha pengakhiran sistem perbudakan modern ini. Para pemenang lomba liputan dipilih berdasarkan kemampuan karyanya membangun kesadaran masyarakat agar lebih peka terhadap nasib PRT di Indonesia,” kata Endy.

Ketua AJI Jakarta Ahmad Nurhasim berharap para jurnalis dan media lebih kencang lagi mendorong pemerintah dan parlemen agar segera menerbitkan undang-undang yang melindungi pekerja tangga dan mengakhiri pekerja rumah tangga anak. Jangan karena para anggota parlemen dan pejabat pemerintah mempekerjakan banyak PRT kemudian mereka tidak mau membuat kebijakan melindungi PRT.

“Pemerintah dan parlemen suaranya keras ketika pekerja rumah tangga migran disiksa oleh majikan di luar negeri, tapi kalau kasus serupa terjadi di dalam negeri mereka tidak terdengar suaranya. Ini standar ganda yang harus diakhiri,” ujarnya.

Pemenang Penghargaan

Kisah perdagangan manusia di Indonesia untuk dijadikan PRT sampai penderitaan Ani, anak yang dipaksa menjadi PRT dan disiksa majikan, menjadi kisah yang diangkat oleh para pemenang liputan terbaik isu pekerja rumah tangga kali kali ini. Ada 6 pemenang dari 4 kategori yang dilombakan. Kategori itu adalah liputan investigasi, liputan mendalam, liputan feature, dan foto bercerita. Konsep penghargaan ini unik, karena karya dari berbagai platform media dikompetisikan untuk mendapatkan pesan yang kuat.

Proses seleksi dilakukan selama 2 bulan lebih. Tiga anggota juri yang terdiri dari Pemimpin Redaksi Jakarta Post Endy Bayuni, Redaktur Eksekutif Tempo.co Burhan Sholihin, dan Pemimpin Redaksi SCTV Mohamad Teguh, akhirnya memutuskan pemenangnya.

Liputan berjudul NTT Darurat Human Trafficking karya Johan Pahlevi,  jurnalis MetroTV, dinobatkan sebagai pemenang utama kategori liputan investigasi. Sementara untuk kategori liputan mendalam dimenangkan oleh Ani Habis Gelap Terbitlah Terang karya Kenia Gusnaeni (RTV), dan Menolak Pengabaian karya Wina Triyanita Sari Simanjutak (DAAI TV).

Selanjutnya dua pemenang kategori liputan feature diraih oleh Menggantung Nasib PRT karya Kresna (Tirto.id) dan Geliat Pemberdayaan PRT karya Dodi Prananda dari Jawa Pos TV. Kategori terakhir, foto bercerita, pemenangnya adalah foto cerita Penampungan PRT karya Andrey Gromico (Tirto.id).

Mereka berhasil menyisihkan 82 karya yang dikirim ke panitia. Para pemenang berhak mendapatkan hadiah uang tunai totalnya Rp 48 juta. Pemenang kategori investigasi mendapatkan uang Rp12 juta, 2 pemenang kategori berita mendalam masing-masing Rp 8 juta, 2 pemenang feature masing-masing Rp 6 juta, dan 1 pemenang foto cerita Rp 8 juta.

Jakarta, 23 November 2016

Kontak

Ahmad Nurhasim | Ketua AJI Jakarta | 081283949524

Pebriansyah Ariefana | Koordinator Program Penghargaan PRT AJI Jakarta |  085697363765

Gita Lingga | Staf Komunikasi ILO | 08158845833